Ticker

6/recent/ticker-posts

Dihadiri Deputi Lalitbang BKKBN, Bupati Sidrap Buka Pemberdayaan Kampung KB Atasi Stunting



Bupati Sidrap, H. Dollah Mando membuka kegiatan pemberdayaan kelompok masyarakat di Kampung KB dalam rangka percepatan penurunan stunting, Kamis (15/9/2022) di Aula Kompleks SKPD Sidrap.

Acara dirangkaikan launching Dashat (Dapur Sehat Atasi Stunting) serta pencanangan 35 Kampung KB di Kabupaten Sidrap.

Pada kesempatan itu, Dollah Mando dan Ketua TP PKK Sidrap Suhara Dollah, dikukuhkan sebagai Duta Bapak dan Ibu Asuh Anak Stunting, ditandai pemasanagan selempang dan penyerahan piagam.

Acara dihadiri Deputi Pelatihan, Penelitian dan Pengembangan (Lalitbang) BKKBN Pusat, Muhammad Rizal Damanik, dan Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Sulawesi Selatan, A. Ritamariani.


Dalam sambutannya, Dollah Mando memaparkan, di Kabupaten Sidrap jumlah sasaran stunting sebanyak 57.352 orang.

"Dari 57.352 orang, dicapai 55.133 orang atau 98,47 persen, dan menempati rangking 5 di tingkat Provinsi Sulawesi Selatan,” katanya.

Dollah juga menyampaikan, berbagai kegiatan penurunan stunting digalakkan di Kabupaten Sidrap. Di antaranya penyuluhan Bangga Kencana oleh Bidang Dalduk dan KB, serta pemanfaatan pekarangan yang dilakukan Dinas Pertanian bersama PKK.

Selanjutnya, terang Dollah, ada juga program BPJS gratis dan BLT (Bantuan Langsung Tunai) yang dikoordinir Dinas Sosial dibantu desa dan kelurahan. 

Juga dilaksanakan pemberian tablet tambah darah, penyuluhan stunting, pemberian makanan tambahan, dan pemberian vitamin yang dilakukan puskesmas didukung aparat  kecamatan, desa dan kelurahan.

"Semoga dengan pemberdayaan kelompok masyarakat di Kampung KB, serta launching Dashat ini, semakin mendukung percepatan penurunan stunting di Kabupaten Sidrap," harap Dollah.

Sementara itu Deputi Lalitbang BKKBN Rizal Damanik menjelaskan, stunting adalah gangguan tumbuh kembang akibat kurang gizi secara kronis.

“Makanya orang bilang stunting itu pendek, karena gangguan tumbuh kembang yang dapat dilihat oleh mata, tulang kaki yang harusnya 75 cm, ini hanya 30 cm,” katanya.

“Jadi stunting itu pasti pendek tapi pendek belum tentu stunting,” tambahnya.

Rizal selanjutnya mengutarakan, Presiden Joko Widodo menugaskan BKKBN  menjadi ketua tim percepatan penurunan stunting.

Namun ia menyatakan, stunting bukan hanya urusan BKKBN dan Dinas Kesehatan saja, karena multi sektor dan multi faktor.

Dibeberkan Rizal, data survei status gizi bayi Indonesia menunjukkan, angka stunting di tahun 2019 27, 7 persen, sementara di tahun 2021 turun menjadi 24,4 persen.

“Bapak Presiden mengatakan, turunkan sampai 14 persen, karena badan kesehatan dunia PBB menegaskan sebuah negara maksimal 20 persen,“ lontarnya.

Di kesempatan itu, Rizal mengapresiasi dan yakin upaya yang telah dilakukan Pemerintah Kabupaten Sidrap akan mempercepat penurunan angka stunting.

“Insya Allah angka stunting akan turun dalam waktu yang tidak terlalu lama, berkat komitmen yang tinggi dari Bapak Bupati, Ketua TP PKK beserta seluruh jajarannya,” tandasnya.

Turut hadir dalam kegiatan itu,  Sekretaris Dinas Kesehatan Dalduk dan KB, Jufri Lande, para camat, kades, lurah, kepala UPTD KB, serta pengurus TP PKK kecamatan, desa dan kelurahan se-Kabupaten Sidrap.

Posting Komentar

0 Komentar